Tuesday, August 12, 2014

Input Data Pengukuran Situasi/Detail di ArcGIS 10 dengan Xtools Pro

Untuk menggambarkan detail situasi saya sering menggunakan aplikasi AutoCAD namun ternyata hal ini jg dapat dilakukan di ArcGIS. Namun hal tersebut memerlukan tetap memerlukan bantuan dari aplikasi XTools Pro, Atau ET Geowizard. keduanya merukan extension ArcGIS yang cukup sangat populer. Namun di posting ini saya hanya akan membahas denggan menggunakan XTools Pro saja.


XTools Pro adalah seperangkat analisis vektor yang berguna dalam analisis spasial, melakukan konversi bentuk, dan alat-alat manajemen tabel ArcGIS serta sangat meningkatkan fungsi ArcGIS dan memungkinkan pengguna untuk mendapatkan ArcGIS ke tingkat yang baru dalam efisiensi dan kinerja.
XTools Pro mencakup lebih dari 60 alat untuk analisis spasial vektor, konversi bentuk, dan manajemen table dan 40 alat geoprocessing. Fungsi yang paling penting dikumpulkan dalam sebuah toolbar tunggal untuk pengguna ArcGIS. Alat baru yang berguna membantu menghemat waktu Anda dan membuka peluang unik untuk bekerja dengan data geografis

Saat ini aplikasi ini sudah berkembang hingga versi 9.2. Untuk yang sudah menggunakan ArcGIS 10.1 Bisa menggunakan versi terbaru tersebut. DOWNLOAD XTOOLS Pro 9.2. 
Atau jika anda mau menggunakan ekstensi ArcGIS yang lainya bisa 
DOWNLOAD ET GEOWIZARD.
Setelah Anda Instal Akan muncul Toolbar baru seperti berikut,


Input data melalui serangkaian (seri) data koordinat sering dilakukan dalam operasi GIS. Standar umum yang sering digunakan untuk input data koordinat adalah format database (DBF) atau text (TXT). Namun untuk ArcGIS 9.x ke atas, kita bisa juga mengugnakan input data koordinat dengan format XLS atau XLSX (Microsoft Excel). Berikut adalah contoh bagaimana memasukan data koordinat ke ArcGIS 9.x dengan format XLSX.

Contoh data nya sebagai berikut :


Setelah di copy di Excel menjadi format berikut :


Simpan dalam format XLS atau XLSX seperti biasa.
Kemudian kita buka ArcGIS untuk memasukan point. kita bisa lakukan dengan cara berikut:

Akan muncul jendela berikut,Tentukan data koordinat x, y dan sistem koordinatnya.

Berikut hasil yang akan muncul,

Selanjutnya adalah meng konversinya menjadi shp... Sebelumnya ubahlah mode TOC dari LIST BY SOURCE ke LIST BY DRAWING ORDER.


Konversi tabel yang sudah diPLOT menjadi Shapefile. Klik kanan pada tabel Sheet1$ > Data > Export Data.



Tambahkan hasil konversi ke layer. Pada beberapa kasus, konversi akan gagal jika menggunakan tabel, sehingga hasil konversi berupa shapefile ini yang digunakan untuk membuat polygon.

Konversi data point ke polygon bisa menggunakan Xtools, ET Geowizard. Dalam praktek ini menggunakan Xtools. Klik pada menu Xtools > Feature Conversions > Make One Polygon from Points

 
Tentukan Layer, Output, Group by field, dan Order.



Group by field diisi jika polygon yang dibuat terdiri dari beberapa buah polygon (seperti contoh yang sedang dibuat) Order penting untuk menentukan “tarikan” garis agar mengikuti nomor, tidak kacau.

Klik OK 

Selanjutnya kita bisa melakukan pada data lainnya...


####SEMOGA BERMANFAAT####

1 comments:

Post a Comment