Friday, June 13, 2014

Data DEM Aster

DEM ASTER

ASTER GDEM merupakan data ketinggian wilayah biasa disebut Data Elevation Model (DEM) dan merupakan data raster hasil dari perekaman satelit ASTER. Resolusi yang lumayan tajam ini yakni 1 arc sec (30 x 30 meter) membuatnya lebih banyak digunakan ketimbang data SRTM yang memiliki resolusi lebih kecil yakni 3 arc sec (90 x 90 meter). Saat ini, data ASTER GDEM ini telah disediakan secara gratis untuk didownload dan wilayahnya mencakup seluruh muka bumi. Tentunya data DEM ini sangat bermanfaat semisal untuk membuat kontur, membuat peta ketinggian, kemiringan lereng, identifikasi longsor dengan SINMAP dll.
Untuk akurasi nya GDEM Aster ini telah diuji di beberapa penelitian. Untuk ketelitian koordinat horizontal nya (x,y) berdasarkan penelitian TIM USGS. Dengan membandingkan koordinat nya terhadap BM yang telah diukur dengan GPS geodetik menunjukan perbedaan 7-14 meter.

Sedangkan untuk ketelitian koordinat vertikal atau (z) jika dibandingkan dengan Elevasi BM memiliki perbedaan bervariatif, yang kemudian jika dibagi berdasarkan penutup lahanya menjadi berikut .

Berikut perbandingan antara GDEM Aster dengan DEM SRTM, (lihat posting : Data DEM SRTM)

Tampilan DEM :

Sudah cukup kita bahas sedikit tentang DEM ASTER ini, sekarang kita bahas dari awal pengolahannya hingga menjadi Data yang siap digunakan , dan Pada posting ini saya akan coba tunjukan langkah untuk mendapatkan DEM Kota Semarang :
1. Langkah pertama tentu mendownload data dari web http://gdem.ersdac.jspacesystems.or.jp/ . (Anda perlu Register terlebih dahulu)
Pilih Kawasan yang di inginkan sesuai indeks kawasannya nya.

Karena Kawasan Kota Semarang terbagi menjadi  2 no indeks maka anda perlu men download kedua nya.

2. Setelah anda selesai mendownloadnya anda bisa dapatkan file ber ekstensi .zip. silahkan di ekstrak file nya.

3. Data DEM hasil download dari ASTER GDEM untuk satu lokasi bisa terdiri dari beberapa file. untuk Kota Semarang  terdiri dari 2 file. Sebelum digunakan atau diolah lebih lanjut, 2 file tersebut bisa digabungkan terlebih dahulu. Buka ArcGIS 10. Kemudian Buka ArcToolBox di ArcMap. Pilih Data Management Tools > Raster > Raster Dataset > Mosaic To New Raster.

 4. Akan muncul jendela berikut Pada Input Raster, masukkan keempat data DEM yang mempunyai file ekstensi : dem.tif.

 5. Tunggu proses mosaic sampai selesai

 6. File DEM gabungan sudah jadi,

 agar tampilan DEM lebih menarik dapat diubah warna serta diberikan hillshad (bayangan)

7. Sebelum digunakan ada kalanya data tersebut perlu dipotong sesuai kebutuhan agar file yang ada tidak terlalu besar. Proses pemotongan/cropping bisa mudah dilakukan menggunakan tool CLIP di Raster Processing pada program ArcGIS 10. Yang dibutuhkan disini adalah file poligon wilayah yang diperlukan. Sebagai contoh, saya akan memotong DEM hasil gabungan untuk wilayah Kota Semarang. Disini saya menggunakan poligon batas administrasi Kota Semarang. Sebelum melakukan crop, pastikan data DEM/Image mempunyai proyeksi coordinat yang sama dengan data poligon. 
- Buka Data Management Tools - Raster - Raster Processing - Clip. 

-- Isikan input raster (file yang akan dipotong) dan output extent (file poligon untuk memotong). Beri nama output file di Output Raster Dataset


- Tunggu hingga proses selesai, Hasil cropping sudah siap digunakan untuk pengolahan selanjutnya. Berikut Gambar DEM dan batas Administrasi Kota Semarang.


 ####SEMOGA BERMANFAAT####

1 comments:

Post a Comment